PON XX Jadi Kebangkitan Ekonomi Papua

Indoposnews.co.id – Ketua Bidang II PB PON XX Papua, Roy Letlora, mengajak kalangan media untuk mengangkat kabar dan pemberitaan positif dari Papua, sebagai salah satu stimulus untuk mendongkrak kualitas sosial dan ekonomi masyarakat lokal.

Ia menilai bahwa PON akan menjadi jendela baru bagi Papua untuk lebih dikenal dengan penilaian positif, mengingat selama ini provinsi paling Timur ini selalu identik dengan isu kekerasan dan ketidakadilan pembangunan.

“Kami sangat sesali isu-isu keamanan di Papua, ini terlalu sering dimainkan. Coba juga lihat aspek sosial dan toleransi di sana berjalan dengan sangat baik. Jangan karena ada masalah keamanan lalu isu positif lain malah tertutupi,” kata Roy dalam konferensi pers di Jakarta, Sabtu (11/9).

Baca juga : KONI Provinsi Papua Lepas kontingen yang akan berlaga di PON XX

PON diharapkan menjadi daya ungkit agar ekonomi Papua meningkat, oleh karenanya pemberitaan yang baik diyakini bisa berdampak langsung pada minat investasi dan kunjungan dari luar daerah untuk menaikkan pendapatan.

Melalui agenda besar ini, PB PON juga menjamin keamanan di Papua sudah terkendali, kabar negatif yang beredar bisa dipatahkan dengan bukti terkini.

“Kami yakin atlet dan pendukung bisa datang dengan sehat dan selamat, pulangnya pun demikian. Kami harap awak media memberitakan yang seimbang. Ekonomi akan tumbuh, maka kehidupan sosial juga akan semakin baik,” ungkapnya.

Baca juga : Dirilis Terbatas, Lotus Hadirkan Varian Radford Type 62-2 Edisi John Player Special (JPS)

PON XX Papua pada 2-15 Oktober akan digelar pada empat klaster, yaitu Kota Jayapura, Kabupaten Jayapura, Kabupaten Mimika, dan Kabupaten Merauke.

Secara statistik, total ada 44 arena bertaraf internasional yang digunakan untuk memfasilitasi kompetisi dari 37 cabang olahraga, 56 disiplin, dan 681 pertandingan.

Sebanyak 2.239 medali akan diperebutkan oleh 7.199 atlet yang berlaga. PON Papua juga akan diramaikan oleh kedatangan 3.580 ofisial, 60 delegasi teknis, 1.147 wasit nasional dan 30 wasit luar negeri, serta 53 panitia pelaksana. (San)

Baca Juga

Pebulu tangkis ganda Putri Indonesia Greysia Polii (kiri) dan Apriyani Rahayu mencium medali emas yang mereka raih untuk nomor bulu tangkis ganda putri Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Senin (2/8/2021). Greysia Polii/Apriyani Rahayu berhasil meraih medali emas setelah mengalahkan Chen/Jia Yi Fan dua set langsung 21-19 dan 21-15. (dok. Antara)

Greysia Polii dan Apriyani Rahayu Lengkapi Daftar Medali Emas untuk Indonesia

indoposonline.NET – Tonggak sejarah bulutangkis indonesia di Olimpiade akhirnya terus bergulir. Kemenangan Greysia Polii/Apriyani Rahayu …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *